Cerita Cinta Gigolo

Cerita Cinta Terlarang

Cerita Cinta Gigolo
BAB 1

Puan Sri Mia berbaring di atas katil dengan hati yang sebal. Malam itu dia terpaksa tidur sendirian sebab suaminya, tan sri rizal tidak ada di rumah. Mungkin dia kini sedang sibuk melayan clientnya yang datang dari negara bayu tu. Perlahan lahan dia bangun dari atas katilnya lalu melangkah menuju ke meja solek yang terletak tidak jauh dari situ. Wajahnya masih tampak cantik walaupun umurnya sudah mencecah ke 48 tahun. Di bukanya pijama yang menutupi tubuhnya. Dia lihat tubuhnya masih menggiurkan cuma dia merasa terkilan kerana tubuhnya jarang di sentuh oleh suaminya sendiri. Tan sri rizal ialah seorang lelaki yang pentingkan kerjayanya. Dia jarang menghabiskan masanya di rumah. Dia lebih suka menghabiskan masanya di pejabat siang dan malam.

Note: Konten ini Di Sponsori Oleh : Lumbung Togel

Perlahan lahan menutup tubuhnya dengan pijama yang ada di tubuhnya. Dia mengeluh sendirian. Alangkah baiknya jika suaminya itu meluangkan masa sedikit untuknya. Pagi tadi dia bergaduh dengan suaminya gara gara dia tidak balik rumah semalaman. Malam ni suaminya buat perkara yang sama juga. Sampai tengah malam pun batang hidungnya tidak kelihatan. Dia merasa sedih dan terkilan. Dia seperti tunggul kayu di dalam rumah agam yang serba mewah itu. Kata orang hidup akan jadi lebih bahagia jika bersuamikan lelaki kaya tapi semuanya itu tidak benar. Kekayaan tidak menjamin kebahagiaan. Puan Sri mia sendiri yang mengalaminya. Dalam kesepian itu dia mendail nombor handphone rakannya datin amira tapi panggilannya tidak di jawap. “Mungkin dia tidur kot…”, bisik hati kecilnya. Perlahan lahan dia melangkah lalu membuka pintu kaca slide yang ada di situ. Dia berjalan lalu berdiri di luar balkoni rumahnya sambil memerhatikan keindahan malam yang sepi itu. Bayu malam bertiup lembut. Dia membiarkan wajahnya di belai bayu malam yang lembut itu. Puan sri mia kembali mengeluh. Sebenarnya dia perlukan seorang teman yang bisa di ajak berbicara dengannya tapi siapa ingin berbicara dengannya tentang masalah peribadi yang di alaminya?… dalam diam dia merasa sungguh kesepian.

“Thanks sayang sebab awak sudi layan saya malam ni… nah!… ini upah awak…”, kata datin amira sambil bangun dari atas katil itu. Dia menyerahkan beberapa helai duit ratusan ringgit pada pemuda tersebut. Fariz segera menyambutnya. “You are welcome darling…”, ucap fariz lembut. Duit di tangannya di ciumnya seketika. Dia tersenyum lebar. Dengan duit itu dia akan bayar sewa biliknya yang sudah sebulan lebih tidak di bayar. “Kalau datin perlukan service saya lagi, jangan malu malu call saya, ye…”, kata fariz sambil tersenyum. “Ye, sayang… I will call you… by the way, thanks for everything…”, datin amira bersuara sambil tersenyum lebar. “Yeah… one more thing… jikalau ada kawan kawan awak perlukan service saya, jangan lupa bagitahu mereka tentang saya…”, kata fariz lagi. “Baiklah sayang… I will tell them about you… dont worry my dear…”, ucap datin amira dengan lembut. Fariz tersenyum lalu melangkah pergi dari situ. Dia meninggalkan hotel axell dengan menaiki motorsikal cabuknya. Dia balik ke rumah dengan hati yang gembira. Kira lumayan juga duit yang di beri oleh datin amira padanya sebentar tadi. Ianya sudah cukup untuk bayar hutang sewa biliknya. Duit selebihnya pula boleh di buat belanja makan seharian….

Puan Sri Mia melangkah keluar dari dalam kereta mercedes benz itu. Dari jauh lagi dia nampak datin amira sedang duduk santai di tepi kolam renangnya yang terletak tidak jauh dari rumah agam tersebut. Perlahan lahan dia melangkah menuju ke arah wanita itu. “Selamat petang datin amira…”, sapa puan sri mia dengan lembut. “Oh… selamat petang puan sri mia… wah!… awak nampak sungguh cantik petang ni…”, puji datin amira sambil bangun menyambut rakannya itu. “Biasalah… eh… semalam awak pergi ke mana ar?… saya call awak tapi tak ada seorang pun jawap phone call saya tu…”, puan sri mia bersuara sambil duduk di atas kerusi yang ada di situ. Datin amira tersenyum nakal.

“Sebenarnya saya tengah spent time dengan seseorang…”,

“Spent time dengan seseorang?… siapa tu?”

“Adalah…”

“Cakaplah siapa orang tu…”

“Dia ialah seorang pemuda…”

“seorang pemuda?… maksud awak dia kekasih baru awak ke?”

“Tak…”

“Jadi siapa pemuda tu?”

“Oh… he’s just a young gigolo…”

“Hah?… young gigolo?”

“Shhh… jangan cakap kuat sangatlah… nanti orang dengar, naya kita jadinya…”

“Oppss… sorry… macamana rupa gigolo tu ar?”

“He’s so sexy, sweet, romantic, handsome, cute, very funny, wild and crazy…”

“Biar betul awak ni…”

“Ya… saya cakap betullah ni… saya suruh dia datang layan saya kat bilik hotel axell semalam…”

“Hish… berani betul awak ni, eh… kalau suami awak kedapatan melihat awak tidur dengan pemuda tu sudah tentu awak akan di kerjakannya…”

“Alah… dia tak tahulah… suami saya bukannya ada kat sini pun… dia berada kat luar negara…”

“Oh… begitu… suami awak kat mana?”

“Hm… macam biasalah… dia sibuk dengan pekerjaannya kat pejabatnya tu, sehingga larut malam baru balik ke rumah…”

“Hm… tentu awak rasa kesunyian dan kesepian di waktu malam kan?”

“Yelah… nak buat macamana lagi kan… dah nasib badan kerana berkahwin dengan lelaki yang gila kerja dan tak lekat di rumah… hmmm…”

“Apa kata kalau awak habiskan masa awak semalaman dengan gigolo yang saya cakap kan tu… tentu awak tak akan rasa kesunyian dan kesepian lagi…”

“Eh… tak naklah… saya takut kedapatan… tak pasal pasal pula saya kena marah oleh suami saya…”

“Hish… penakut betullah awak ni… semalaman aje… bukan untuk selamanya…”,

“Ya tapi…”

“Jangan bertapi tapi lagi… i think you need someone to be with you… saya rasa dia boleh tolong awak hilangkan rasa sunyi awak tu. awak cubalah tidur semalaman dengannya dulu… saya jamin tentu awak akan merasa puas dengan layanannya…”

“Hish… saya tak beranilah…”

“Hm… ikut suka hati awak lah tapi kalau awak rasa sunyi dan sepi malam nanti call dia melalui nombor ini. Ini kadnya…”

Datin amira bersuara menyerahkan kad kecil di tangannya pada rakannya itu. Puan Sri mia hanya diam memerhatikan kad kecil tersebut. Dia teragak agak hendak mengambil kad itu. “Ambil sajalah… mana tahu awak tiba tiba perlukan khidmatnya…”, kata datin amira sambil menyimpan kad tersebut ke dalam beg di tangan rakannya itu. Puan Sri mia hanya terdiam selepas itu…

Note: Konten ini Di Sponsori Oleh : Lumbung Togel